Efek Negatif Dari Media Sosial Untuk Kesehatan Mental

Efek Negatif Dari Media Sosial Untuk Kesehatan Mental

Pakar kesehatan senang mengatakan bahwa duduk adalah kebiasaan baru merokok. Mengingat jumlah penyakit yang terkait dengan duduk, dan jumlah orang yang tampaknya membunuh setiap tahun, duduk adalah salah satu hal terburuk yang dapat kita lakukan untuk kesehatan. Tetapi mungkin yang mengkhawatirkan adalah hal yang sering kita lakukan saat kita sedang duduk tanpa berpikir menggulir melalui umpan media sosial kita ketika kita memiliki beberapa menit luang (atau selama beberapa jam). Dan seperti yang mungkin kita ketahui secara intuitif, dan seperti yang dikonfirmasi oleh penelitian, itu bukan kebiasaan terbaik dalam hal psikologi kolektif kita. American Academy of Pediatrics telah memperingatkan tentang potensi efek negatif media sosial pada anak-anak dan remaja, termasuk cyber-bullying dan “depresi Facebook.”

Tetapi risiko yang sama mungkin berlaku untuk orang dewasa, lintas generasi. Berikut ini adalah studi singkat yang menunjukkan bahwa media sosial tidak terlalu baik untuk kesehatan mental, dan dalam beberapa hal, itu bisa sangat merusak. Bagian dari alasan daftar akun Facebook membuat orang merasa terisolasi secara sosial (walaupun sebenarnya tidak demikian) adalah faktor perbandingan. Kami jatuh ke dalam perangkap membandingkan diri kami dengan orang lain saat kami menelusuri feed kami, dan membuat penilaian tentang bagaimana kami mengukur. Satu studi melihat bagaimana kita membuat perbandingan dengan postingan orang lain, dalam arah “naik” atau “turun” yaitu, merasa bahwa kita lebih baik atau lebih buruk daripada teman-teman kita.

Efek Negatif Dari Media Sosial Untuk Kesehatan Mental

Ternyata kedua jenis perbandingan membuat orang merasa bermain situs slot online terbaik dan terpercaya lebih buruk, yang mengejutkan, karena dalam kehidupan nyata, hanya perbandingan ke atas (merasa orang lain memilikinya lebih baik dari Anda) membuat orang merasa buruk. Namun di dunia jejaring sosial, tampaknya segala jenis  perbandingan terkait dengan gejala depresi. Semakin sering kita menggunakan media sosial, semakin kita merasa kurang bahagia. Satu studi beberapa tahun yang lalu menemukan bahwa penggunaan Facebook dikaitkan dengan kebahagiaan yang lebih sedikit dari waktu ke waktu dan kepuasan hidup yang lebih sedikit semakin banyak orang menggunakan Facebook dalam sehari, semakin banyak kedua variabel ini turun.

Penulis menyarankan ini mungkin ada hubungannya dengan fakta bahwa Slot Gacor Facebook memunculkan persepsi isolasi sosial, dengan cara yang tidak dilakukan oleh aktivitas menyendiri lainnya. “Di permukaan,” tulis para penulis, “Facebook menyediakan sumber daya yang tak ternilai untuk memenuhi kebutuhan semacam itu dengan memungkinkan orang terhubung secara instan. Alih-alih meningkatkan kesejahteraan, seperti interaksi yang sering dengan jaringan sosial ‘offline’ yang mendukung, temuan saat ini menunjukkan bahwa berinteraksi dengan Facebook dapat memprediksi hasil yang berlawanan untuk orang dewasa muda  itu dapat merusaknya.”

Faktanya, penelitian lain menemukan bahwa efek negatif penggunaan media sosial terkait dengan perasaan isolasi sosial yang lebih besar. Tim melihat ada peluang di slot gacor seberapa banyak orang menggunakan 11 situs media sosial, termasuk Facebook, Twitter, Google+, YouTube, LinkedIn, Instagram, Pinterest, Tumblr, Vine, Snapchat, dan Reddit, dan menghubungkannya dengan “persepsi isolasi sosial” mereka. Tidak mengherankan, ternyata semakin banyak waktu yang dihabiskan orang di situs-situs ini, semakin mereka merasa terisolasi secara sosial. Dan isolasi sosial yang dirasakan adalah salah satu hal terburuk bagi kita, secara mental dan fisik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.